top of page

Mudik, Momen Dorong Konsumsi dan Pertumbuhan Ekonomi Nasional

Aktivitas tahunan warga Indonesia setiap Idulfitri, yaitu mudik, diharapkan dapat menjadi momen untuk mendorong konsumsi dan pertumbuhan ekonomi nasional.


“Mudik, yang diperkirakan akan melibatkan 132,8 juta lebih orang, akan menggerakkan ekonomi lewat beberapa sektor strategis. Hal-hal yang dikhawatirkan dapat mengganggu kelancaran perlu diantisipasi, misalnya saja rekayasa lalu lintas diperlukan untuk memastikan kelancaran arus mudik di kota-kota yang dilewati sebagian besar pemudik,” jelas Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Hasran.


Selain itu rekayasa lalu lintas juga dibutuhkan untuk menjamin kelancaran arus barang dan ketersediaan pangan di pusat-pusat perbelanjaan.


Hasran menyebut ada beberapa sektor yang diperkirakan akan menangguk manfaat dari mudik, yaitu sektor makanan minuman, pariwisata, tekstil, transportasi, dan pertanian.


Sektor transportasi merupakan penerima manfaat utama selama momentum mudik dan arus balik. Budaya pulang kampung menjelang Idul Fitri akan membuat permintaan terhadap sektor transportasi seperti kereta api, pelabuhan, jalan tol, maupun bandara menjadi tinggi.


Selain sektor transportasi, permintaan terhadap barang-barang konsumsi juga akan menggeliat baik produk hasil pertanian seperti sembako maupun hasil olahan industri makanan dan minuman.


Budaya yang umum ditemui pada Idulfitri adalah kebiasaan masyarakat berbelanja pakaian baru. Kehadiran para pemudik yang membawa kekayaan mereka ke daerah akan meningkatkan pendapatan industri tekstil di daerah.


Pasca Idufitri, masyarakat akan memanfaatkan sisa waktu cuti untuk berwisata bersama keluarga dan hal ini akan turut meningkatkan pemasukan di sektor pariwisata. Tempat-tempat destinasi wisata akan ramai oleh pengunjung sehingga pemerintah pusat dan pemerintah daerah perlu memastikan kelancaran lalu lintas, baik di jalan tol maupun jalan raya.


Selain sektor transportasi, para pemain di sektor makanan dan minuman, tekstil, pertanian dan pariwisata adalah pelaku UMKM. Arus mudik akan menjadi momentum bagi mereka dalam meningkatkan potensi bisnis masing-masing.


Hanya saja, peningkatan konsumsi pada sektor-sektor tersebut selama arus mudik dan Idul Fitri akan berdampak pada kenaikan inflasi. Ini adalah fenomena tahunan sehingga inflasi akan turun kembali pada bulan berikutnya.


Walaupun demikian, pemerintah tetap perlu melakukan langkah-langkah strategis agar konsumsi masyarakat tetap terjaga dan inflasi dapat dikontrol.


Salah satu langkah yang dapat ditempuh oleh pemerintah pusat maupun daerah adalah dengan memastikan kelancaran lalu-lintas agar mobilitas pemudik maupun barang tidak terhambat. Lancarnya mobilitas pemudik akan mengalirkan kekayaan dari pusat ke daerah untuk mendorong tumbuhnya perekonomian daerah.


Di saat yang sama, lancarnya arus barang dapat menjamin ketersediaan barang-barang konsumsi seperti pakaian, makanan minuman olahan, maupun sembako di pusat-pusat perbelanjaan.


Namun Hasran mengingatkan pentingnya penerapan protokol kesehatan dalam mudik. Walaupun Indonesia sudah relatif bebas dengan dicabutnya kewajiban menggunakan masker dan menjaga jarak, mengingat adanya kenaikan kasus positif Covid-19 yang disebabkan oleh varian baru.


“Mudik merupakan fenomena yang positif untuk ekonomi. Perlunya kedisiplinan untuk menerapkan protokol kesehatan akan sangat membantu jalannya ekonomi Indonesia,” tegasnya.

18 tampilan

Comentarios


bottom of page